GPRS AXIS Emang Mantap

Udah 1 minggu ini saya bisa ngenet tiap hari, tiap malem, tiap pagi. Bisa mengubah segalanya sejak saya bisa ngenet tiap hari dikosan. Bisa baca milis tiap hari, ngeblog tiap hari, baca berita tiap pagi, banyak deh ternyata manfaatnya kalo punya internet sendiri. Sampe sakarang baru habis 1 perdana. Baru beli lagi tadi kemarin sore. Ternyata usut punya usut yang menjadi langganan saya buat ngenet adalah AXIS. Dia memberi layanan yang baik ketika mereka memberi gratis untuk pelanggan.
Emang sih AXIS adalah provider baru, tapi dia berani memberi yang berbeda untuk pelanggan. Baru kali ini mendapat gratis kuota ngenet 100MB/Bulan. CMIIW. Emang betul kali ya jargon AXIS

murahnya seketika

Aneh juga kan masa jargon malah seketika, biasanya kan selama. Mungkin bentar lagi harganya naik 360derajat kali yak?? Tapi menurut saya, AXIS top banget deh. Tau arti penting internet buat masyarakat kecil yang terbatas uangnya. Kemarin saya sampe bela-belain beli hape lagi biar bisa dipake buat modem. Hehehe.. Akhirnya saya terpuaskan walaupun cuma dapat GPRS. Bersyukur deh diantara persaingan yang belum sehat ini masih ada yang menawarkan akses internet murah dan bisa dikatakan GRATIS karena cuma 6000 dapat kuota 100MB/bulan, bisa buat telpun dan sms juga. Kecepatannya juga lumayan buat GPRS

Makasih banget deh buat AXIS yang Murahnya Seketika!!
Kecepatannya pun juga lumayan buat koneksi GPRS

Gampang Memulai, Susah Meneruskan

Itulah yang saya amati dengan ibu penjual nasi kuning didepan. Sejak 2 minggu kemarin dia berjualan nasi kuning di pagi hari. Jam 6 udah buka. Jual nasi kuning ama gorengan. Yah, kita sebagai orang yang ngekos, karena ga nanak nasi sendiri, senenglah kalao ada yang jualan dipagi hari. Buat ngisi perut sebelum kuliah. Lagian kuliahnya jam 7.
Tapi selang 1 minggu berjalan, si ibu penjual nasi kuning tu ga jualan lagi. Dimulai dari minggu kemarin, yah mungkin hari libur ibunya pengen istirahat (tebakan aja sih). Terus hari-hari setelahnya juga ga jualan lagi. Akh, masa cuma bertahan 1minggu doank. Padahal jualannya habis terus walopun sampe agak siang.
Apa emang udah ga jualan gara-gara rugi atau gara-gara males?? Saya juga ga tau, ga berani tanya. 😉 Harga nasi kuning aja cumin 2500 gitu. (sempat heran koq murah banget)
Lagian sekarang udah ada yang jualan baru lagi. Bubur ayam dan baso tahu. Bukanya dari pagi sampe malem. Sampe sakarang masih tetap buka. Mungkin karena keuletan seorang penjual yah??
Mau coba? Silakan menuju ke jl. Kebon Kembang Gang Pancasila.. Heheh..
*apamungkinkalahsainganmabuburayam*

Tugas Besar J2ME Mau Datang

Kaderisasi DIVKOM Sub Programing udah diadain 5kali ini. Katanya sih denger2 minggu depan udah pertemuan terakhir. Pada pertemuan terakhir besok akan diberi tahu tugas besarnya apa.
Hari ini baru belajar Record Management System. Yah, semacam database gitu lah. Baru belajar kulit-kulitnya aja udah dapat tugas yang susyah. Disuruh membuat applikasi filtering dengan mode contain, end with.., begin with.. dan 1 lagi apa gitu lupa. Saya kebagian yang contain. Ye… Semoga bisa kelar. Satu kelompok dua orang koq.
Mungkin guru yang bisa diandalkan ya mbah google kali yak. Tapi masalahnya bahasa inggris. Agak bingung kalo baca itu, apalagi baca syntax2 gitu. Tambah ruwet. Ada yang bisa bantu?? Masih dikumpulin 2 minggu lagi koq.

Sindrom Lupa Mendera

Diawali dengan bangun kesiangan di pagi hari, saya mendapat banyak masalah hari ini. Berangkat udah kesiangan sampe kelas dosennya udah ngajar (untung boleh masuk). Saat itu saya masih kepikiran membuat laporan praktikum Teknik Elektro yang kemarin belum selesai. Padahal dikumpul hari ini jam4.30. Sampai kelas dengerin dulu dengan seksama karena kuliah ELKA susah. Abis kuliah ELKA beli pempek buat KBL dulu terus mampir HME buat ngerjain laporan. Udah dibela-belain bolos sinsis (maaph banget pak dosen, saya benar-benar belum selesai ngerjain laporan) akhirnya softfilenya udah selesai. Tinggal edit2 dikit. Abis semua kuliah selesai, saya pulang deh karena mo ngerjain pake kertas grafik (kertasnya ketinggalan dikos).

Sesampai kos pun saya langsung semangat mengambil laptop dari tas dan siap ngerjain, tapi tau-tau ada masalah lagi. Charger laptopnya ketinggalan di HME. Duh.. aduh.. saya harus ke kampus lagi. Rencananya ke kampus sekalian ngerjain grafik ma ngumpulin laporan. Sesampai HME pun saya menemukan sebatang charger tergeletak di meja. Terus mo ngerjain grafik, uh..lagi-lagi ada yang ketinggalan di kos. Kertas grafik yang dipake buat nggambar ga dibawa. Aduh..terpaksa pulang lagi ke kos. Ya udah ngerjain aja dikos. Selesai jam3.30 deh. Untung ada temen yang mau dititipi ngumpulin laporan jadi saya ga perlu lagi repot-repot ke kampus. Udah 3x keluar masuk kampus hari ini. Akh…apes banget hari ini..

Biasanya saya ga sampe segitunya masalah lupa tapi hari ini rasanya beda banget. Apa gara-gara bangun kesiangan ya.. Terus kacau deh pikiran, tergesa-gesa, sampai apa yang harus dibawa ga inget. Untung masih inget bawa tas. 🙂

Jualan Pempek Doank

Pagi tadi saya mendapat tugas dari KBL buat pesen pempek di dipati ukur. Mupung ga ada kuliah pagi, bolehlah saya kesana lagi buat ngambil pempek terus dijual lagi di KBL. Yang saya heran itu, si penjual pempek tu tampaknya menekuni usahanya itu. Sejak pagi, yang katanya buka jam 7, sudah banyak orang yang ngantri beli pempek. Belinya ga cuma 1-2 biji tapi puluhan bahkan ratusan.

Wahh,, saya heran melihatnya, apakah pempek tu bener-bener enak. Saya sendiri juga belum pernah coba. Kebanyakan yang beli tu juga untuk dijual lagi. Selain harga beli murah, katanya juga enak. Macem2 juga namanya, pempek lonjor, kapal selam, bakso, yang satunya lupa namanya. 🙂

Brarti, walaupun usahanya hanya sebatas makanan ringan (pempek doank gitu!!), kalau ditekuni terus meneru, dengan berbekal pengalaman yang ada pasti bisa menjadi usaha yang besar. Tadi saya kesana jam7.30 udah ada 8 orang yang ngantri dan itupun terus saja banyak orang yang berdatangan. Stok pempek pun banyak banget. Sampai buatnya 4 kotak gede-gede gitu. Usaha apa ya yang bisa saya andalkan??

ShARE ITB, Ajang Diskusi Sesama Mahasiswa Lintas Negara

Sore tadi iseng-iseng ke ITB buat cari tahu tentang apa itu ShARE ITB. Karena saya penasaran dengan kegiatan yang satu ini. Kemarin saya cuma dapat leaflet yang infonya pengen mengembangkan dan mempublikasikan riset-riset, Tugas Akhir, dan isu-isu yang berkembang di dunia.

Hmm.. Ternyata tadi tu sekaligus open recruitment pengurus dan anggota. Sebenarnya ShARE ITB ini baru saja dirintis. Belum ada pengurus maupun anggota. Pencetusnya adalah kak karlisa dkk, alumni elektro ITB juga lho.(Koq sama kak??) Ya udah saya ikut aja, sekalian ingin tahu lebih dekat tentang ShARE ITB.

Usut punya usut, setelah dijabarkan beberapa kegiatan ShARE ITB kedepan, ada beberapa point penting yang dimiliki ShARE ITB, yaitu berkolaborasi dengan mahasiswa di seluruh dunia untuk kegiatannya. Membahas isu-isu yang sedang hangat diperbincangkan, dan mengadakan atau mengikuti konferensi internasional.

Sebelumnya UI sudah menjadi anggota ShARE Internasional sejak tahun 2007, sedangkan ITB sendiri baru dirintis tahun ini. Arah pengembangan di ITB sendiri juga berpijak pada disiplin ilmu yang dimiliki yaitu teknik. Sehingga untuk beberapa kegiatannya, ShARE ITB membaginya menjadi empat kelompok yaitu bidang Energi, Sustainable Development, ICT, dan Entrepreneurship. Tampaknya menarik banget tuh. Katanya kalo jadi pengurus bisa ikut konferensi internasional secara gratis (dengan dana dari partnership). Yah,, semoga aja ShARE ITB ini terus berkembang, menjadikannya pelopor untuk kemajuan riset diITB. Kalau ada yang mau daftar masih di buka koq sampai akhir minggu ini. Saya juga ikutan ah..

Virus Ngantuk Menyerangku Hari Ini

Ntah kenapa hari ini rasanya beda banget. Hawa ngantuk menyelimuti sejak tadi pagi. Padahal jam7.30 udah kuliah. Jartel lagi. Terus Elektronika, sinsis, matek. Huh, berat banget rasanya hari ini. Untung ga ketahuan dosen kalo dengerin sambil ngantuk-ngantuk. ^_^

Apa gara-gara lagi ngerubah kebiasaan yah? Hari ini saya ingin belajar menjadi orang yang rajin. Jam5 udah bangun terus salat subuh. Abis itu ngenet bentar, kaya tips dari Pak Budi Rahardjo kemarin. Emang sih ga tidur lagi (biasanya tidur lagi euy) tapi rasanya berat banget. Jam6 gerak badan terus mandi seger banget. Kuliah tampak bersemangat karena udah makan juga. Tapi setelah sampai kelas dan dengerin dosen, rasa kantuk tak terbendung. Padahal biasanya ga sampai seperti ini. Huah.. Saya pengennya bisa mendengarkan dengan baik dan ga ngantuk. Ada saran??

Sampai kos jam 2 istirahat dulu. Nanti jam 5 ada ITB Share di CC Timur. Oprek. Berminat? Saya juga mau ikut.

Ujian PengIns, antara Susah dan Gampang

Lega rasanya abis ujian PengIns (Pengukuran dan Instrumentasi) karena satu ujian lagi udah terselesaikan. Tapi ga tau gimana hasilnya. Yah, itu semua kita serahkan pada dosen, semoga dosennya baik hati dalam memberi nilai. Lagian saya udah berusaha secara maksimal.

Baru kali ini saya merasakan ujian openbook. Ternyata ujian seperti itu tidak semudah yang saya kira. Toh, bisa buka buku, konsep-konsep udah ada dibuku semua tinggal contek. Eh, ternyata ga’, soalnya merupakan perkembangan dari konsep yang udah ada. Dari 4soal yang diujikan, dalam waktu 100menit baru selesai 3 soal. Hua… Soal 1 sampai 3 sama kaya kuis tapi yang ke empat baru sempet dapat soal a udah abis waktunya.. Kacian sekali..

Gapapa deh, yang penting udah berusaha. Dosen pak sigit enak lho. Bisa jadi referensi pilihan dosen kalo ada yang mau ambil makul di ITB khususnya PengIns, kalo masih ada tahun depan.