Welcome To Solo – The Spirit of Java

Pagi ini saya menapakkan kaki di Solo. Setelah perjalanan panjang nan bikin perut mual akhirnya¬† 10jam 30 menit saya bisa keluar dari bus itu. Wuih,, ga bisa dibayangkan, perut ini rasane mual banget setelah kemarin kelaparan tak berbendung, ngantuk gara2 baru tidur jam 5 pagi dan capek gara2 dikejar2 waktu (kerja, janji mo kerumah temen, dioyak2 bis). Hahaha… rasanya udah campur aduk,, tambah lagi jalan yang dilewati naik turun berkelok2. Huff, bikin mual. Akhirnya bisa tertidur sampe waktu makan tiba. Sampe rumah makan udah jam10. Langsung aja makan sepuasnya (gratis) terus menikmati perjalanan lagi.

Eh, ternyata dugaan saya salah. Tadi kelaparan jadi mual, sekarang masih mual lagi gara2 kekenyangan. Wahahaha… parah. AKhirnya saya hanya bisa tergolek di tempat duduk yang sandarannya udah ga bisa diubah2 lagi. Akhirnya saya bisa lepas dari penderitaan panjang karena udah sampe solo dengan selamat.

Jam4.30 sampe solo ternyata masih gelap. Tapi udah rame mobil berkeliaran di jalan. Sembari menunggu dijemput bapak, saya jalan menyusuri trotoar, sampai solo square baru ketemu jemputannya. Hehehe.. Ternyata di solo square sekarang udah ada J-Co. ATM udah berjejer dan geliat semakin ramainya solo square nampak pada iklan2 yang berjejer di bangunan tersebut.

Tadi pagi sempet jalan2 bentar cari makan ternyata solo masih sama2 aja. Tapi sangat terasa perbedaannya ama bandung. Di solo, terutama di jalan utama, taman2 sangat lestari. Disirami tiap hari. Terus sekarang citywalk udah mulai ditambahi penutup diatasnya. Mungkin biar ga kepanasan kalo siang hari. Wuih,, makin rame aja ni solo. Seru deh kalo main2 di siang hari. Citiwalk katanya ada hotspot juga. Ntar cobain dah. Hotspot dari speedy telkom. Selain itu jalan2 utama juga udah alus, lancar terkendali. Terus Paragon dan Solo Center Point udah mulai dibangun. Bakalan semakin tinggi ni bangunan di Solo. Semoga aja ga merusak tatanan bangunan di kota ini.

Tapi sayangnya cuaca di solo tidak mendukung buat jalan2 disiang hari. Puanase puolll… Di jalan raya sumelet banget. Makanya belum niat main siang hari kalo belum ada tujuan dan belum ada yang ngajak main. Kalo di taman sih enak, adem.. Tapi kalo udah dijalan, wuih,, jangan harap ga gosong kulit sampeyan.¬† Apalagi kalo kenak bangjo (traffic light).

Masih pengen jajan2 di solo ni. Mupung di solo sampe rabu. Katanya kalo malem di gladak ada tempat makan yang berjejer di tepi jalan. Ntar cobain dulu ah.. Siapa yang udah kesana??

1 thought on “Welcome To Solo – The Spirit of Java

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *