Bandung padat dan macet..

Sedih rasanya kemarin saya mengalami kemacetan yang luar biasa sampe saya ketinggalan bis ke Solo. 🙂 Kemarin saya berencana untuk pulang ke solo naik bus. Naik dari cicaheum. Busnya tu berangkat jam 18.00. Saya berangkat dari taman sari tu jam17.30. Yah saya rasa udah sangat cukup karena dulu naik motor 15menit sampe.

Tapi apa yang terjadi? Ternyata naik angkot tu tidak secepat yang saya bayangkan. Emang sih waktu di jalan diponegoro kenceng banget. Tapi masalahnya di daerah pahlawan menuju caheum tu macet banget. Kendaraannya banyak banget ntah tu mobil, motor, angkot. Semuanya campur disitu membuat kemacetan dikala hujan.

Saya udah ditelpun teman saya yang udah disana. Katanya mau nunggu saya sampe datang busnya. Wah sampai terminal jam18.30. Saya udah menghabiskan waktu 1 jam cuma buat naik angkot. Ternyata bus yang saya tumpangi tu udah berangkat. 🙁 Akhirnya saya ditukar untuk bus yang setelah itu. Tapi masalahnya bus itu cuma sampai jogja. Wahaha.. Akhirnya harus oper lagi buat ke solo.

Yah, bandung ini koq ga belajar dari masa lalu ya? Sejak saya berangkat ke bandung kira-kira 3 tahun yang lalu situasinya sama aja. Macet, macet, macet!! Saya ga habis pikir, pemerintah apakah ga memberi solusi untuk itu. Menambah jalan kek atau mengurangi angkot karena menurut yang saya lihat tu angkotnya banyak dan dimana-mana ada. Gimana nih pak? Jangan hanya mikir gedung sampeyan dan hanya mikir pembangunan mall dan pom bensin aja. Jalan tu dibenahi dulu. Masa ga ada solusi disekitar terminal dicicaheum yang setiap hari macet itu.

Handphone Baru, Sebuah Kebutuhan atau Sekedar Lifestyle

Hari ini saya susah payah mo menjual hape saya karena udah ga karuan dan udah ga enak dipake lagi. Bukannya saya penggila hape canggih, sejak SMA kelas1 saya baru ganti hape 1x. Tu aja kelas 2 SMA. Ganti N3200 sampe sekarang baru kejual. Yah, saya berani-beraniin ngejual karena takut kalo tambah parah sakitnya tu hape.

Tadi sesore muter-muter BEC mencari pembeli hape saya dengan harga yang tertinggi,. Tapi saya terkejut karena hape saya ditawar kurang dari 200ribu. Haha,, menyedihkan sekali. Emang sih hapenya udah kuno, LCDnya udah cacat, keypadnya susah dipencet, katanya kameranya juga udah ga bener. Lah ternyata baru sadar kalo hape saya tu udah parah banget rusaknya. Kemarin-kemarin ya ga gitu sih. Hehehe…

Akhirnya hape saya dilepas dengan harga 250ribu. Dengan segala jerih payah dan tak menyerah menjual hape dan kebetulan nemu penjual yang pas (memberi harga yang lebih) ya udah langsung lepas aja. Saya juga udah capek waktu itu.

Tapi saya jadi bingung mo ganti hape apa?? Karena hapenya udah canggih-canggih semua dan tentunya harganya juga mahal buat kantong saya (dan juga harga hape saya yang terjual). Kalo saya sih asal bisa buat telpun, sms, GPRS, modem. Sebenarnya cuma itu sih pengen saya. Akhirnya mo beli Nokia 6120. Sebenarnya bagus sih. Harganya masih 2juta. Tapi apakah itu sesuai kebutuhan saya? Ataukah hanya sebuah gaya hidup yang “wah”?? Terus alternatif lain ada sony ericson K530 atau apa gitu. Harganya cuma 1.5juta. Bedanya sama nokia tapi ya cumin ga office mobile. Terus cuma baru 3G kalo yang nokia tadi udah 3.5G / HSDPA. Saya jadi bingung sendiri kalo disuruh pilih barang yang bagus dan mahal karena badget yang terbatas. Pikir sana pikir sini akhirnya ga jadi beli hape. Waakakka… Kacian banget deh.

Sampai rumah masih kepikiran terus, tapi setelah ngobrol-ngobrol ma ortu dan temen kayanya saya jadi beli yang soner aja deh. Karena mobile office ga perlu toh juga ada laptop. HSDPA kayanya juga ga terlalu perlu karena udah tercover dengan 3G. Belum tentu juga ada jaringan 3.5G disini. Lainnya ya karena kemarin baru aja beli baterei laptop, terus besok udah mendekati bayar uang Kuliah. Lagian saya beli hape bukan untuk gaya karena kebutuhan untuk berkomunikasi dan untuk berekreasi di dunia maya (belum kuat langganan internet :D). Ya udah beli yang lebih murah dengan kualitas yang sama aja. Besok beli ah. Hehehe…. Atau ada yang mau kasih saran??
Technorati Tags: , , , , ,

ScribeFire, Solusi Blogging dengan Bandwidth Kecil

Pernahkah Anda merasakan membuka wordpress lambat banget gara-gara koneksi yang letoy. Tentunya ini akan sangat mengganggu Anda kalau waktu yang Anda punya sedikit dan pengen ngeblog tiap hari. Pengen ngeblog kapan aja tanpa terganggu bandwidth? Coba deh pake ScribeFire. Itu adalah AddOns dari si serigala api untuk memfasilitasi kita agar bisa blogging offline. Dengan addons itu maka Anda tidak perlu login dulu ke wordpress atau blogger atau yang lain tetapi tinggal ketik-ketik didalam ScribeFire itu. Tampilannya mirip banget ama ketika kita pake wordpress yang OL. Asik deh. Gini nih caranya:

  1. Buka mozilla, dengan mode online atau offline. Cari ScripeFire (biasanya dipojok kanan bawah)
  2. Pada panel yang kanan, ada pilhan add. Kliklah kemudian isikan blog Anda. Lanjutkan sendiri, tinggal next.. yes..next..yes..
  3. Setelah selesai maka Anda siap menulis blog pada tempat yang tersedia. Sama kaya nulis di wordpress online. Anda bisa menambahkan beberapa atribut HTML. Lengkap deh pokoknya.
  4. Kalau udah selesai maka tinggal Anda publish dengan klik tombol Publish to “header blog Anda” maka selesai sudah kegiatan blogging Anda. Tinggal nunggu dia mengirimkan tulisan kita.

Selama nunggu Anda bisa ngopi atau makan dulu karena proses pengiriman berada di akhir sehingga tidak mengganggu kegiatan Anda yang lain. CMIIW

scriptfire_image
Semoga bermanfaat.

Salat Jumat di Masjid Salman ITB

Sudah lama banget saya ga jumatan di masjid salman ITB. Biasanya sih di BATAN atau dirumah, sekarang kuliahnya cepet, jam11 dah selesai abis itu ga da kuliah lagi. Kebetulan aja tadi kesana karena jam1 ada pengumuman Vacation Trainee Slumberger (tapi ga ketrima.. T_T) terus mo ngumpulin formulir calon asisten comlabs. Langsung aja brangkat ke salman. Kalo ke Batan takut karena kondisi cuaca yang grimis. Takut tambah deres hujannya terus basah kuyup kaya dulu.

Belum adzan sampai sana, udah banyak banget yang datang. Bahkan udah sampai dipelataran kantin. Banyak adik-adik kecil yang menjajakan koran bekasnya untuk alas sholat di pelataran. Sesampai saya disana terus wudlu dan masuk ke serambi utama. Dengan modal nekad dan tanpa pikir panjang langsung aja menerobos sampai tangga paling atas. Eh ternyata didalam ruang utama udah penuh. Duduk-duduk dulu di deket tangga sambil dengerin khotib kutbah. Setelah qomat saya memberanikan diri untuk masuk ke ruang utama sehingga saya bisa sholat dengan enak dan longgar karena udah ada saf yang rapi. Ternyata pikiran orang lain juga tidak jauh beda dari saya, mereka juga menerobos masuk sehingga didalam terjadi penumpukan orang yang mencari tempat longgar buat sholat.

Khotib udah mulai sholat, saya dan beberapa orang yang ga dapat tempat masih terjebak didalam. Pada bingung sendiri-sendiri karena kalau keluar juga tidak mungkin, mo kedepan udah penuh, kebelakang udah penuh. Akhirnya jalan terus aja sampai saf paling ujung. Eh, ternyata ga ada juga. Surat alfatihah dah selesai dibaca, jadi tambah pusing ntar kalo dah sujud gimana. Tuing, dapat ide akhirnya, mundur aja cari yang masih ada ruang dikit. Disamping pintu koq ada celah dikit, ah langsung aja berbaris dari mengikuti saf tersebut.

Akhirnya diriku bisa salat jumat dengan tenang. Setelah selesai salat jumat, saya mendapati orang yang ternyata ga ikut jamaah. Menyedihkan sekali. Dia ternyata ga dapat tempat dan dia ga berusaha mencari dan pindah. Akhirnya dia salat sendiri berjamaah dua orang, ntah salat dhuhur atau jumatan sendiri. Hehehe… Duh, bagaimana menurut Anda?

Yuwie, Social Networking Muda di Dunia Maya

Ada seseorang yang memberi comment kepada saya tapi melenceng banget dari apa yang saya tulis di blog. Akhirnya ga saya loloskan karena juga semacam promosi. Hheehe.. Akhirnya saya tulis aja di blog saya dengan judul baru. Padahal saya nulis tentang motorola tetapi balasnya tentang Yuwie. Hehehe.. Saya sendiri juga kurang tertarik tentang social networking. Paling yang aktif juga cuma friendster. MP juga punya tapi buat cari lagu-lagu aja. Yuwie? Apalagi ini.. Simak aja.

Ni deh kira-kira penjelasan singkatnya dari yori vt,
Yuwie mirip dengan myspace dan friendster. Bedanya ikut Yuwie bisa dapet duit (katanya sih, saya sendiri juga belum pernah coba).
Gimana bisa?
Sama halnya dgn friendster, MP, myspace dll di webpagenya khan muncul iklan2 baik iklan google adsense, adbrite dan iklan lainnya. Nah duit hasil iklan2 itu sebagian buat yg punya Yuwie, sbgn lagi dibagi ke member Yuwie. Pembagian duitnya berdasarkan page views. Semakin tinggi page views smakin byk persentase duit yg dibagi ke member. Page view ini terhitung saat :
* kita maupun orang lain membuka site kita,
* kita maupun orang lain melihat blog kita
* kita maupun orang lain melihat photo2 kita yg di set utk publik (ada jg photo yg di set utk private saja),
* kita maupun orang lain melihat Yuwie layout (hasil kreasi kita) yang kita share.
* kita maupun orang lain melihat contact / teman2 kita
* kita melakukan kegiatan2 upload photo, upload blog, mengirimkan pesan (pm) ke contact / teman lain, menulis komentar, melakukan rating profile teman lain, dll.

Silakan coba sendiri deh, saya juga lagi aja coba. Pengen coba-coba, langsung aja lewat link ini

Hari Pertama Pake Email Client The Bat!

Hore akhirnya hari ini saya bisa download email saya lagi setelah kemarin saya pake thunderbird mengalami kesulitan dalam download email. Sekarang saya pake The Bat!(kalong) karena dalam suatu milis saya disarankan pake itu. Banyak fitur canggih yang ada seperti dalam mereply email, motong quote message, proses costumasi reply dll. Setelah kemarin saya download dan instal, eh akhirnya bisa deh.

Emang sih kalong ini berbayar, tentu saja ada keunggulan dibandingkan thunderbird yang gretongan. Tapi dengan thunderbird pun kita bisa menambah fitur-fitur tersebut dengan add-ons yang diberikan dari website officialnya. Saya belum coba sih. Saya pake kalong dulu aja deh, ntar kalo ga dapat serial numbernya ya pindah ke thunderbird lagi. Sekarang test drive dulu. Mupung trialnya 1 bulan gitu. Hehehe… Sekalian cobain fitur-fiturnya.

Motorolaku Kembali Lagi

Setelah 2 hari ga pake motorola karena lagi opname, hari ini motorolaku kembali lagi. Ternyata diservice jadi bisa lagi. Walaupun harus merogok kocek 50ribu tapi gapapa deh yang penting sekarang bisa ngenet lagi dikos dan bisa blogging ria lagi. Sekarang pake axis jam7 malam lumayan cepet terutama friendster karena dikampus friendster ga bisa dibuka. Hhehe.. Maklumlah.

Tapi bingungnya saya pengen ganti hape ni. Nokia yang 3200 pengen saya jual tapi kondisinya udah cacat LCDnya. Harusnya bisa dapat 350ribu gara-gara tu malah cuma ditawar 250ribu. Ada yang mau beli lebih ga? Barangnya OK! Saya first hand. Lengkap. LCD cuma cacat kecil dan dikit.

UAN Tingkat SMA Mulai Diselenggarakan Hari Ini

Hmm, ternyata udah 2 tahun saya meninggalkan SMA. Tepat 2 tahun yang lalu saya juga mengalami hal yang sama yaitu UAN. Akan tetapi dulu masih 3 mapel yang di ujikan secara nasional. Sistem UAN yang sekarang menuntut siswa untuk belajar lebih giat karena mapel yang diujikan secara nasional ada 6 dan tiap hari ada 2 mapel yang diuji. (duh, tampaknya koq berat banget ya). Tambah lagi standar kelulusan UAN sekarang menjadi 5.25 (terus ada syarat lagi yang harus dipenuhi tiap mapel. Tapi lupa apa aja). Sebuah angka yang fantastis untuk level Indonesia yang notabene beragam dan tidak merata ini pendidikannya. Yah, tapi dengan adanya semua ini pasti akan ada cara untuk meluluskan kebanyakan peserta ujian.

Pernah suatu ketika, saya ditelpun seseorang yang akan mengikuti UAN ini. Dia malah nangis tersedu-sedu gara-gara mau UAN. Intinya sih minta didoain biar besok lancar ngerjainnya. Iya sih, saya sendiri sebagai teman yang jauh disana cuma bisa doain dan beri support ke dia. Akan tetapi, dengan nangis tersebut apakah itu suatu tradisi ataukah suatu kekhawatiran yang berlebihan ketika standar nilai UAN dan jumlah mapel yang diujikan semakin banyak? Karena dulu waktu saya mau ujian juga seperti itu kondisinya. Temen-temen pada nangis, terus maap-maapan, terus minta doa restu ma guru dan temen. Yah, mungkin sebuah kekhawatiran karena setelah belajar 3 tahun di SMA, pengujian lulus dan tidaknya hanya ditentukan pada 3 hari tersebut. Menyedihkan memang. Cukupkah 3 hari menilai tingkat akademik seseorang untuk bisa dikatakan lulus atau tidak di jenjang SMA? Dengan model soal seperti itu? Siapa yang tahu. Yang pasti untuk Anda yang sekarang UAN tetap semangat dan belajar sungguh-sungguh demi kelulusan yang sangat diidamkan itu.

Kalau udah lulus mo ngapain?? Jadi pertanyaan besar lagi ketika ingin masuk Perguruan Tinggi. Dengan sistem penerimaan mahasiswa baru yang lebih beragam, ada Ujian khusus, ujian mandiri, ujian SPMB, dll diharapkan semua yang lulus SMA bisa tertampung disitu dan terjadi pemerataan kualitas pendidikan tinggi di Indonesia. Semoga terwujud Indonesia yang berkualitas di mata Internasional terutama dibidang akademik (science, art, and Technology – ITB Bangettss)

Kecewa Dengan Pengguna Lift di Plaza Parahyangan Bandung

Ketika itu saya sedang main futsal di Plaza Parahyangan karena ada turnamen futsal. Kali ini giliran main widyakelana solo dengan alumni SMA 78 Jakarta. Sesudah main kan capek banget. Terus mo pulang dulu cari makan. Karena pintu utama tu lewat lift, ya udah kita ikutan naik lift. Kebetulan lapangan futsal ada di lantai 5 (paling atas). Nah sesampai di lift tu kita nunggu lama banget. Koq liftnya ga naik-naik ya. Terus waktu sampai atas tu ternyata udah banyak orang yang berada di lift tersebut. Koq ga keluar-keluar ya? Eh, ternyata tu orang mo turun. Udah dipenuhi, mo turun harus naik pula. Ya udah kita tunggu kloter berikutnya mungkin tadi ada orang “sakit”. Kloter selanjutnya, lho koq sama aja. Pada mau turun malah naik dulu. Yah cape deh.. Ditunggu kloter selanjutnya koq sama aja kaya gitu. Lah terus kapan kita bisa turun? Mereka juga ga ngomong apa-apa ketika lift terbuka di lantai 5. Huh, mentang-mentang berpakaian rapi, tapi etikanya ga ada.

Setelah melewati banyak kloter dan hasilnya sama aja. Kita memutuskan untuk turun tangga. Disitu tertulis bukan jalan umum. Loh? Koq? La terus kita harus lewat mana? Ya udah karena udah kesel gara-gara lift akhirnya turun lewat tu tangga. Ternyata dilantai 4 ada sebuah tempat peribadatan yang kebetulan baru selesai. Hmm.. Sesampai di lantai 4 bingung lagi cari tangga turun koq ga ada.. Hah, sebel banget deh rasanya. Informasi di Plaza Parahyangan sangat kurang. Dia cuma mengandalkan dua lift dan letaknya bersampingan untuk lalu lintas naik turunnya. Setelah tanya petugasnya ternyata liftnya dideket toilet. Lho? Tulisan di sana kan toilet, masa bisa turun? Apa jangan-jangan lewat septictank? Haha, guman saya ama temen-temen. Ternyata ada juga tangganya dengan kondisi sepi dan kurang terawat itu. Disitu juga ta tertulis udah sampe lantai berapa karena kami belum pernah lewat tangga.

Buat para pengguna lift atau sejenisnya, baik di mall, di kampus, di rumah sakit, dsb, Pernah dosen saya mengatakan etika memakai lift itu kalau diluar negeri, tentu saja bisa juga diimplementasikan disini karena liftnya juga sama fungsinya. Yaitu :

  1. Jika orang itu sehat, memakai lift untuk naik itu itu minimal 2 lantai, kalau cuma 1 lantai pake lift itu adalah orang yang “sakit” (sakit jiwa) dan “cacat” (cacat mental).
  2. Jika orang itu sehat, mamakai lift untuk turun itu minimal 3 lantai, kalau cuma 1 lantai pake lift itu adalah orang yang “sakit” (sakit jiwa) dan “cacat” (cacat mental).
  3. Dahulukan orang yang keluar lift.
  4. Kalau mau turun tunggulah sampe lift turun tidak perlu naik dulu, kan ada tandanya naik dan turun. Kalau mau turun harus naik dulu tu berarti orang kampungan.
  5. Dahulukan orang yang sudah tua.

Itu dulu deh. Besok disambung lagi. Mo benahi hape dulu. 🙂

Handphone Nokia dan Motorolaku Kehujanan

Yah, handphone saya kedua-duanya kehujanan deh kemarin. Ternyata hujannya deres banget sampe masuk kedalam saku airnya. Lagian juga ga sadar kalo handphonenya disaku jaket. Terus sampe kos, langsung dikeluarin tu handphone. Ternyata udah kejang-kejang lampunya. Kaya lampu disco kedip-kedip. 😀 Handphone yang satunya pun juga sama. Pertolongan pertama langsung saya copot baterei simcard dan casingnya. Didiemin beberapa saat. Terus saya cari pinjaman kipas. (Ga punya masalahnya).

Sesudah dapat kipas (malah kipas yang buat laptop itu), langsung saya taruh diatas kipas itu samper sore. Berharap semua hape bisa kembali seperti semula. Terus saya inisiatif pinjam hairdryer (halah, sampe segitunya) malem-malem. Handphone yang sesore tadi saya kipasi, dihairdryeri beberapa menit. Dag..dig..dug.. berharap handphone bisa nyala seperti semula.

Saya cobain deh nyalain tu handphone. Pertama coba yang nokia. Pasang simcard dan baterei. Nyalain powernya.. Tara….. hore nyala deh akhirnya. Tapi LCDnya da cacat kecil item gitu. Ga tau gimana cara ngilanginnya. Ya udah deh yang penting bisa dulu. Terus cobain deh yang motorola. Abis nyalain tombol powernya,,, duh, ternyata ga nyala. Yah, akhirnya satu handphone gagal diberikan pertolongan pertama. Hari ini mo diopname dulu. Biar sembuh lagi tentu saja dengan biaya service yang murah. Hehehe.. Semoga handphone motorola saya sembuh kembali.

Ternyata handphone nokia lebih handal. Walaupun kena air, setelah dikeringkan bisa berfungsi lagi dengan baik. Tentu saja jangan ditiru tindakan saya itu. Jangan sampe kena air karena elektronik itu rentan terhadap air. Kemarin saya teledor banget gara-gara semangat banget pengen segera main futsal. Turnamen futsal antar ikatan alumni SMA di ITB. 🙂